Sejarah Linux Backtrack

ke-hermaprodhit-an itulah yang kadang kala membuat banyak orang menjadi lelah dan putus asa untuk kembali mempelajari linux

Dari dulu ketika mulai mengenal linux selalu saja terbayang-terbayang tentang sebuah sistem operasi yang susah, menyulitkan dan penuh dengan mata yang berkaca-kaca (entah bahagia, entah benar-benar menangis karena data hilang).

Sebagai sebuah sistem operasi lengkap, linux memiliki kulturnya sendiri. Kalau sistem operasi lain lebih memilih jalur Graphical User Interface (GUI), maka linux yang ada saat ini dikembangkan untuk dapat hidup dengan menggabungkan antara Text Based dan GUI tersebut. atau kalau mau disebut sebagai hermaphrodite juga ngga apa-apa.. 😀

Lanjutkan membaca “Sejarah Linux Backtrack”